Home Politik Dadan Hidayatullah Meminta Santri Diprioritaskan Vaksinasi Covid-19

Dadan Hidayatullah Meminta Santri Diprioritaskan Vaksinasi Covid-19

 

beritatandas.id, BANDUNG – Anggota DPRD Jawa Barat, Dadan Hidayatullah mendesak pemerintah untuk memprioritaskan vaksinasi Covid-19 terhadap santri yang bermukim di pondok-pondok pesantren di Jawa Barat.

Betapa tidak, Kementerian Agama RI mencatat dalam Pangkalan Data Pondok Pesantrennya, di Jawa Barat terdapat 8.343 pesantren dengan santri mukim berjumlah 148.987 orang.

Bahkan jika ditambah dengan jumlah pesantren yang tidak tercatat dalam data, di Jabar ada lebih dari 12Ribu pondok pesantren dengan santri mukim sekitar 6Juta orang.

“Kami mohon agar vaksinasi Covid-19 terhadap santri bisa mendapat prioritas. Kalau prioritas terhadap tenaga kesehatan okey, yang berdekatan langsung dengan penegakan hukum okey, tetapi jangan salah santri juga harus mendapatkan prioritas,” tegas Dadan

Baca juga : Dukung Hotel Dijadikan Tempat Isolasi Covid-19

Sebab, kata Dadan, santri berada dalam satu komunitas atau dalam satu area tertentu sehingga sangat mungkin menjadi klaster Covid-19.

“Risiko penularannya lebih tinggi, sehingga jika terjadi kasus lebih mudah menyebarnya,” ujar anggota Komisi I yang membidangi politik pemerintahan ini.

Harapannya, kata Dadan, para santri di Jawa Barat bisa belajar dengan tenang dan normal dan kegiatan pesantren bisa berjalan dengan lancar.

“Intinya kami mendorong gubernur agar pesantren mendapat proritas penanganan Covid-19,” tegasnya.

Sementara itu Wakil Gubernur Jawa Barat, Uu Rhuzanul Ulum menegaskan bahwa Pemprov Jabar akan menjadwalkan vaksinasi Covid-19 terhadap para santri, kiai dan ulama yang ada di lingkungan pesantren pada Maret 2021 mendatang.

Baca juga : Forkopimda Purwakarta Jalani Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua

Pemberian vaksin terhadap para santri dan ulama ini, kata dia, akan dilakukan pada tahap ketiga vaksinasi yang rencananya akan dilaksanakan berbarengan dengan anggota TNI/Polri serta Aparatur Sipil Negara (ASN).

“Tahapan ketiga adalah masyarakat umum yang banyak berkomunikasi  dengan masyarakat lainnya seperti para santri, kiai, para ulama kemudian yang berada di PNS, Polisi dan  TNI, itu tahapan ketiga yang akan dilaksanakan kemungkinan pada bulan Maret,” tegasnya, di tempat yang sama.

Redaksi

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Must Read

Jalan Raya Cirangkong Subang Tertutup Longsor

beritatandas.id, SUBANG - Ruas Jalan Kabupaten Cijambe-Cirangkong, Kabupaten Subang, tertimbun longsor, pada Jumat dini hari ( 26/2/2021). Diduga longsor tersebut terjadi akibat hujan disertai angin...

Pemerintahan Ojang Wariskan Hutang 4 Miliar

beritatandas.id, SUBANG - Pemerintah Kabupaten Subang diwarisi hutang pada masa kepemimpinan Bupati Ojang Sohandi, tunggakan hutang tersebut berasal dari tunggakan bekas makan minum para...

Polres Subang Ungkap Kejahatan Pencurian Dengan Kekerasan

beritatandas.id, SUBANG - Polres Subang berhasil mengungkap kasus tindak pidana pencurian dan pemberatan, serta pencurian kendaraan bermotor (curanmor). Diungkap Kapolres Subang AKBP Aries Kurniawan Widiyanto...

Jelang HUT Kostrad, Armed Purwakarta Gelar Donor Darah

beritatandas.id, PURWAKARTA - Jelang peringatan Hari Ulang Tahun (HUT) Komando Strategi Angkatan Darat (Kostrad) ke-60, Resimen Armed 2/1 Kostrad menggelar donor darah di Aula...

Giliran Lapas Purwakarta Dilakukan Vaksin

beritatandas.id, PURWAKARTA - Kepala Lembaga Pemasyarakatan (Kalapas) Kelas IIB Purwakarta, Sopiana bersama beserta seluruh pejabat struktural terkait, menerima Vaksinasi COVID-19 tahap dua, yang berlangsung...